Bocah di Maroko Tewas Usai Jatuh di Sumur Sedalam 32 Meter, Raja Ikut Berduka

Humaniora5 Dilihat
Bocah di Maroko tewas dalam sumur/Reuters.

MAROKO (GRAHA BUDAYA) — Seorang bocah lima tahun yang terperangkap di sebuah sumur di Maroko utara selama lima hari ditemukan meninggal sebelum tim penyelamat berhasil menghubunginya Sabtu (5/2) malam dan mengambil jenazahnya.

Raja Mohammed dan seluruh penduduk Maroko pun mengirim belasungkawa kepada orang tuanya.

Sepanjang proses evakuasi bocah bernama Rayan Awram tersebut, seluruh warga menyaksikannya melalui televisi mereka di rumah ataupun di kafe-kafe.

Baca juga: Bukan 27 Agustus, Astri dan Lael Disebut Dijemput Randy pada 28 September 2021

Melansir Reuters, rekaman yang diposting di media sosial menunjukkan adegan setelah tubuhnya ditemukan, dengan ratusan petugas penyelamat yang putus asa dan penonton berkumpul di lokasi meneriakkan kepada Tuhan dan menyorotkan senter ponsel mereka ke udara.

Rayan jatuh ke dalam sumur di desanya Ighran di perbukitan dekat Chefchaouen pada hari Selasa (1/2), memicu upaya penyelamatan besar-besaran yang melibatkan negara itu.

Tim penyelamat akhirnya mencapai dia pada Sabtu malam setelah memindahkan sebagian besar lereng bukit yang berdekatan dan dengan hati-hati membuat terowongan horizontal ke dalam sumur.

Baca Juga: Beredar Identitas Oknum Polisi yang Diduga Ambil CCTV di Gereja Zoar Penkase

Sumur itu hanya memiliki lebar 45 cm (18 inci) di bagian atas dan meruncing saat turun 32 meter (100 kaki) ke dasar, di mana Rayan terjebak, sehingga tidak mungkin bagi penyelamat untuk turun secara langsung.

Seorang kerabat laki-laki dari anak laki-laki itu mengatakan pada hari Jumat bahwa keluarga itu pertama kali menyadari bahwa dia hilang ketika mereka mendengar tangisan teredam dan menurunkan telepon dengan lampu dan kamera dinyalakan untuk menemukannya.

“Dia menangis ‘angkat saya’,” katanya.

Daerah berbukit di sekitar Chefchaouen sangat dingin di musim dingin dan penyelamat berusaha untuk menjaga anak itu tetap hidup dengan menurunkan makanan, air dan oksigen melalui tabung.

Tim penyelamat bekerja sepanjang waktu memotong parit besar melalui lereng bukit, kemudian membuat terowongan secara horizontal menuju Rayan, dengan risiko terus-menerus memicu tanah longsor.

Pada jam-jam terakhir upaya penyelamatan, para pekerja harus bergerak dengan sangat hati-hati saat mereka berusaha menggali tanah dan bebatuan ke tempat Rayan terbaring.

Baca Juga: Laporan TPFI Jadi Petunjuk Polisi Bongkar Pelaku Lain, BS: Terima Kasih Tuhan

Mereka akhirnya dapat mengakses sumur pada Sabtu malam, dan membawa tubuhnya ke ambulans yang menunggu.

Kerumunan berkumpul di tempat kejadian untuk menyaksikan upaya penyelamatan ketika ratusan pekerja bekerja keras untuk menyelamatkan anak itu. Di seluruh negeri, orang Maroko mengikuti kisah itu di televisi di rumah-rumah dan kafe-kafe.

“Saya sangat sedih mengetahui Rayan telah meninggal. Turut berduka cita untuk orang tua,” kata Abderrahim Sabihi, warga Rabat yang mengikuti upaya penyelamatan dari sebuah kafe.*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.